Melirik Usaha NUGGET Ikan di Kelurahan Lappa Sinjai

Aneka Produk Olahan Ikan Tenggiri
Nugget. Anda pernah mendengarnya? Nugget adalah salah satu produk olahan yang memanfaatkan potongan daging yang relatif kecil dan tidak beraturan. Di pasar, utamanya di pusat-pusat perbelanjaan, kita dengan mudah menemukan produk olahan ini. Rasanya renyah dan gurih, serta lezat di lidah.
Industri atau usaha pembuatan nugget saat ini juga berkembang pesat. Hal ini karena proses pembuatannya yang terbilang mudah, serta bahan baku yang mudah didapatkan. Kesulitan proses pembuatan nugget hanya pada penentuan atau penyesuaian rasa atau tekstur.
Di Sulawesi Selatan, tepatnya di Kabupaten Sinjai, usaha pembuatan nugget ini juga tengah bergeliat. Namun umumnya menggunakan bahan baku ikan. Potensi ikan di Sinjai yang sangat melimpah mendasari pemilik usaha nugget menjadikan ikan sebagai bahan baku utama.
Risda, warga Lengkongnge, Kelurahan Lappa, Kecamatan Sinjai Utara misalnya. Tertarik membuat usaha pengolahan ikan setelah melihat prospeknya yang menjanjikan. Sejak Tahun 2013 lalu, Risda mulai merintis usahanya ini dengan mendirikan industri pengolahan ikan yang diberi nama “Tenggiri Ceria”. Pada awal berdirinya, usaha yang dilakoni Risda hanya berskala kecil dan belum memiliki tenaga kerja maupun legalitas usaha.

Pemilik Usaha " Ceria "

Seiring berjalannya waktu, istri dari Hamzah ini mulai menata usahanya secara profesional. Perizinan atau legalitas usaha, serta manajemen usaha dibenahi melalui pendampingan dari Dinas Perikanan, Dinas Koperasi & UKM, serta Dinas Perindustrian dan Perdagangan.
Pada akhir tahun 2014, Risda pun mulai ekspansi dengan berani memasarkan produknya di sejumlah pusat perbelanjaan di Kota Sinjai. “Alhamdulillah, sejak lima bulan terakhir ini saya sudah memasarkan produk-produk ikan yang kami olah di sejumlah pusat perbelanjaan di Sinjai dengan omzet sebulan mencapai 1 juta lebih,” ungkapnya.
Dengan omzet yang perlahan meningkat, dirinya pun kini berani merekrut tenaga kerja hingga 10 orang. Tenaga kerja yang ada kemudian dimaksimalkan untuk membuat produk olahan ikan lainnya. “Awalnya saya hanya membuat bakso ikan, namun setelah tenaga kerja bertambah, kami meningkatkan kapasitas usaha dengan membuat produk abon ikan, otak-otak, serta nugget,” paparnya. “Kami juga berterima kasih kepada pemerintah daerah, atas segala bantuan dan pendampingannya,” pungkas Risda. Ke depan, warga Lappa ini memiliki niat mengembangkan skala usahanya menjadi lebih besar dari segi kualitas maupun kuantitas.
Sebagai kawasan Pusat Pendaratan Ikan (PPI) terpadat di Sulawesi Selatan, Kabupaten Sinjai memang menjadi daerah potensial untuk pembangunan industri atau usaha rumah tangga, terutama industri berbasis hasil laut. Bahan baku, seperti ikan mentah, menjadi salah satu faktor atau alasan kenapa industri atau usaha pada sektor ini layak dikembangkan.

Pantauan Lansung Pegawai Disperindag Sinjai
Sumber : kompasiana.com/daengenal

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by SOFYAN, S.KOM - Premium Blogger Themes | Best WordPress Themes